Keliling Laos …

Alhamdulilah dan akhirnya, diari 2015 ku berakhir dengan suatu episod dan persinggahan yang amat manis sekali untuk dikenang dan menjadi lipatan sejarah kerana berpeluang dan dipinjamkan kesempatan untuk bertandang ke salah sebuah negara Asean iaitu Laos.

Masa diberitahu (or in softer words I could say, ‘diminta untuk buat coverage’) sebenarnya hati kuat berbelah bahagi hendak tinggalkan Nawal yang sudah pun masuk umur 11 bulan waktu (last month baru je pun, kenapa rasa lama benar dah aku pergi Laos but the memories are still alive in me).

Dulu, Imran Imtiyaz juga ditinggalkan masa aku ke Uzbekistan. Waktu itu sudah lebih 2 tahun pun umurnya, so this one was kinda more early than her brother. Manalah tidak hati ini gundah gulana memikirkan macam mana makan dan yang pentingnya, tidur malamnya tanpa ketiak dan bau saya.

Suami mengizinkan, keluarga juga. Maka saya percaya restu yang tersayang mengiringi perjalanan karier saya ini, harapnya lebihlah diberkati dan memudahkan juga.

Bertolak saya ke Laos, lone ranger (ala-ala), dengan ditemani seorang kakak dari RTM.

Kisahnya perjalanan ke Laos, adalah bukan mudah dan nampak-mudah-apatah-lagi-mewah-sungguhpun-ditaja-sepenuhnya.

Mengenali Laos yang hanya pada nama, dan bukan sesuatu yang kita hari-hari anticipate atau mahu dengar, Laos hanyalah negara landlocked kecil dan mempunyai jumlah penduduk lebih kurang 6.5 juta.

Mempunyai beberapa daerah kecil yang lain, lawatan kerja aku ke sana hanyalah sekitar Vientiane sahaja, its capital. Pengalaman lebih kurang 5 hari 4 malam di sana macam bagi satu kelaianan sikit dalam hidup, sebab aku jadi mula menghargai sekecil nilai-nilai murni seperti mengucapkan ‘Terima Kasih’ kepada orang yang tidak dikenali dan terus senang membuat kawan dengan wakil delegasi negara Asean yang lain dengan mudahnya.

Kisah perjalanan ke sana.

Well, semasa diberitahu oleh pihak Akaun yang aku perlu transit BEBERAPA buah negara sebelum betul-betul dapat mendarat di Laos, aku sebenarnya tidak berapa ambil port sangatpun.

Layan dan angguk sahaja sebab yang penting, bukan aku yang kena keluar duit sendiri purchase ticket. Makanya, yes yes OK OK.

Sampailah itenary/check in receipt aku terima dalam email.

3 countries, 4 airports in almost 9 hours journey to Laos?! Sumpah kelakar.

Perjalanan yang asalnya hanya ambil masa 2 jam, tetapi boleh jadi se lama itu untuk sampai? Rabak barai rasanya badan dibuatnya wei, bila difikirkan. Tetapi menyesal tiada guna .. tetap juga bersemangat dan terbanglah aku ke negara itu selepas 9 jam lamanya.

 

Pengalaman menyinggah sampai lebih 3 airports dalam sehari, termasuklah 3 kali depart and 3 kali landing adalah sebenarnya sesuatu yang best juger. Sebab dah lama sangat tidak fly, bila sekali dapat fly .. mmg Tuhan ubatkan kerinduan itu secara ‘lump sump’. Bertuah sungguh diri ini.

Di Ho Chi Minh, flight terpaksa delay hampir 2 jam gara-gara hujan lebat yang turun. Di satu airport domestik yang kecil tetapi sarat dengan pelbagai umat dari seluruh pelosok dunia, aku sebenarnya jadi tertanya-tanya memang beginikah senario biasa hari-hari di Ho Chi Minh? Atau sebenarnya waktu itu musim hujung tahun di mana banyak manusia gembar travel dan bercuti?

Dari sana, terbang pula ke Cambodia. Aku kira macam persinggahan (memang singgah-tapi-bukan-level-drive-tru) sekejap ajelah, dan tidak memerlukan aku keluar perut pesawat. Rupanya tidak.

Keluar sekejap, lalu Imigresen depa kemudian masuk balik dalam perut pesawat yang SAMA untuk ke Laos.

Aduh, berat, sengal dan geram berkecamuk. Mujurlah …. mujur sesangat hand-carry luggage aku tidaklah seberat mana dan masih boleh diusung dengan tenaga muda yang aku ada. Penat tak yah kata, tetapi senyum tetap ada di bibir juger — kasi sedap itu hati juger. Dergh.

Mendaratlah aku di Vientiane sekitar jam 9.30 malam. Capek wei.

Sampai sahaja di hotel, tiada lain aku minta kecuali dua benda masa hendak check-in tu. Sepinggan nasi dan seketul iron. Ini dua, pada aku adalah ‘nyawa’ untuk beberapa hari pertama aku di sini. So end of Day 1.

Day 2 = The launching and first day of the Asean workshop.

Pertamanya, aku agak lost idea juga on what’s the meaning behind the workshop tittle which stated ‘ASEAN Journalists to Cover Biggest Cultural Event’. Dari Malaysia nieh, sakan jugalah aku buat research and soalan yang pelbagai angle, sebagai langkah persediaan. But Alhamdulilah it turned out really well yang aku sendiri puas lah juga hati (well because for some, this coverage may be too ‘chicken’ for them to do).

Episod membuat kawan baharu bermula dengan rakan delegasi dari Indonesia, Mas (Abang) Akhyari pada malam kami tiba di Lane Xang hotel. Ramah yang buat aku tidak rasa asing di bumi orang. Selepas itu dengan adik manis dari Brunei, yang ku sangkakan pada awalnya macam seseorang yang lebih senior taraf kakak-kakak, Ms. Rara.

Membuat kawan dengan rakan serumpun dari Indonesia dan Brunei bukanlah perkara yang terlalu baru untuk diberitahu.

Tetapi throughout days I had there, surprisingly rakan delegasi lain dari Thailand, Cambodia, Vietnam dan Laos juga adalah jenis mereka yang senang dirapati dan dibuat kawan.

Which to me, this was something really BIG and WARM that I found it cool dan tidak percaya kami boleh jadi serapat itu antara kami di sana. Belum pun sempat sampai ke hari terakhir workshop, sudah ada Whatsapp group yang wujud untuk kami. Oh am so loving and missing them!

Chatting and conversationing with them in very moderate English tidak menjadi halangan pun untuk kami understand each other really well. We were really bonding there, you know!


Pengamatan di sepanjang aku berada si sana, Laos adalah negara yang serba sederhana dalam segenap hal. Kenapa? Baca entry ini sampai habis. Bluek.

Dan masuk hari ketiga, kesemua delegasi dibawa for a field trip, melawat dan melihat sendiri dengan lebih dekat bagaimana sambutan terbesar di negara ini diraikan di kalangan masyarakatnya.

‘That Luang’ adalah perayaan Buddha diraikan pada November setiap tahun. Ibarat macam a holy place, tempat ini juga (the Stupa temple) jadi tumpuan dan tempat mereka bersembahyang, memanjatkan doa dan ‘menyembahkan sumbangan’ dengan harapan ada merit yang mereka peroleh untuk menempuhi kehidupan seharian.

Ada perkara menarik yang boleh aku ceritakan di sini.

Bagi wanita yang ingin memasuki kawasan kuil, mereka dikehendaki memakai Sinh skirt yang letaknya paras lutut sebagai salah satu ritual for any women who wants to perform their prayers. Sebab pada mereka, kalau bertutup habis dan labuh sehingga ke kaki, ianya dianggap ‘berdosa’.

Dan bila aku disuruh untuk melipat seluar sehingga ke paras lutut (sebabnya aku berseluar), ada ketidakselesaan di situ yang buat aku ralat betul nak melipat seluar. Acah acah juga buat, demi kerana henda k menjaga hati dan menghormati  budaya orang.

Apapun, tidaklah strict mana. Selesai tiga pusingan (sebab yang wajib pada mereka adalah 3), seluar aku pun dah kembali melurut macam biasa. Dan tidaklah gaya aku melipat tu sungguh-sungguh sampai nampak betis segala. Mujur tourist guide kami juga memahami and yes, we went through the procession happily!

Hari keempat juga adalah harinya kami berjalan-jalan tengok kawasan. Ada suatu insiden ‘menarik’ terjadi semasa kami melawat Patuxai, the Mini Paris yang memang antara lokasi wajib datang bagi pelancong, letaknya di tengah bandar Vientiane.

Bila diberitahu yang delegasi boleh naik ke tingkat paling atas dan tengok sendiri Vientiane dari pandangan paling tinggi di bandar itu, aku tidak berapa kisahlah sangat untuk mendaki tangganya (yang confirm tinggi & confirm pancit tengah jalan menuju ke puncak tu).

Maka, bawalah juga diri menapak ke atas tu (more or less macam naik tangga sampai tingkat 14 sebab perkiraanya berdasarkan jumlah tangga kecik dan halus). Dengan semangat ala haih-bukan-selalu-dapat-datang-Laos-maka-kenalah-cuba, sampai juga aku ke kawasan tinggi itu.

Pancit jugalah dalam pada menapak itu. Kemudiannya, bila dah sampai di atas itu, cubalah juga ambil masa bertenang dan snap gambar sana sini, siap dengan video time-lapse 3 saat dapat aku buat di atas itu.

Alih-alih diri macam tidak berapa hendak stabil, pandangan macam dah mula kelam kebiruan dan diri pun macam mencari-cari ruang kalau-kalau boleh sedut udara lebih sikit. Ini sebenarnya menjurus ke arah pitam sudeh nieh.

Dalam pada kelam dan separuh sedar, sempat seru Mas Ari dan bertanyakan kalau ada manisan yang dia bawa. Aku takut kurang gula sahaja dalam badan, sebabnya seingat berada or jejak sahaja di Laos, memang sayur dan nasi sahaja jadi ruji.

Air manis pun tidak aku minum sangat sebab nak mengelak dari ulang alik masuk keluar toilet tanpa yang tanpa hos air itu. Sudahnya, memang boleh agak apa sahaja yang aku makan dan consume waktu di sana.

Cumanya, I could say that sepanjang berada di sana, perut or tekak yang memang sentiasa mendambakan makanan halal macam aku ini tidaklah lapar beriya. Memang tidak akan rasalah nikmat makanan itu, tetapi kenyang is guaranteed. Kau masih boleh bergantung harap pada nasi putih, tetapi just be cautios on the lauk/food selection. Itu sahajalah.

P/s: Am writing on this point of view about what are the challenges faced by Muslim if you’re travelling to Laos, thus kindly wait for it, ya.

Berbalik cerita di Patuxai tadi.

Dalam pada kekalutan mencari manisan untuk ditelan, sebenarnya pandangan masih kelam dan mulalah terkapai-kapai macam nak minta sokongan sebelum aku tersembam cium bumi.

Mas Ari dan adik Rara memang sentiasa di sisi, dan merekalah yang memulakan segala steps yang perlu for me to regan conciousness. Aku dah macam mencari nafas, dan macam fikir mungkin this is something to do with low blood pressure as well.

Hendak buka tudung, rasanya macam tidak perlu. Dan aku lihat Mas Ari macam orang tidak keruan minta izin mahu urut dan disuakan pertolongan dan macam sebotol balm.

Dalam pada itu, rakan delegasi lain yang sakan la bergambar pun dah macam semuanya berkumpul dan mulalah beri perhatian pada aku yang terduduk lesi. To my surprise, semuanya (YA, SEMUA) kerumun dan sama-sama sua botol balm dan minyak angin masing-masing kalau-kalau dapat membantu aku kembali stabil.

Ya ampun, terharu menangis kakak kalau diingatkan balik peristiwa itu. Terlalu drama (Ya, sedikit) dan terlalu kasih betul mereka pada kawan baru mereka yang seorang ini ya.

Dalam pada kekalutan itu, I was grateful for their concerns in offering help, considering I am a Muslim and as the one who’s wearing hijab and get covered all the time. Mereka jadi serba salah mahu membantu tetapi their attentions were caught me the most in this case.

Bila aku pun sudah mulai okay, tiada pening dan pemandangan kelam itu pun fade away, I felt so fortunate that nothing is serious on me. Di Laos kut, memang tidak terbayang kalau ada apa yang pelik jadi pada diri ini kalau di tempat orang. Alhamdulilah.

 

Speaking further on Laos, there’s nothing much fancy about this less-developed country. Cuma what I can guarantee you is the purity and naturality that this country could offer you.

Kalaulah anda seseorang yang menghargai and highly value the element of simplicity, Laos is where you can give a try for a visit.

Keramahan penduduknya, their generousity is highly shown by the Lao actually. Dan di sepanjang kami di sana juga, this handsome Lao couple of Souk & Ni memang sangat membantu kami mengenali Lao people dan budaya mereka dengan lebih dekat.

Sesi malam terakhir lepak minum dengan mereka berdua juga sebenarnya lebih kepada perkongsian tentang hidup dan masa depan yang kami semua ingin capai in years to come. Phewit! Indah betul pengalaman bercakap dengan so many nationalities at one single time and spot in a night.

  

Dipendekkan cerita yang dah terlebih panjang ini, do expect the unexpected bila kau menjelajah ke negara seangkatan, serumpun macam Laos.

Kalau sudah terbiasa dengan trip ala mewah, super luxury meletup kebabom, you shouldn’t have bring the same mentality with you whenever you’re entering Laos or the rest.

Apapun, Asean Community is establishing and herewith I feel, this second country in Asean that I have visited besides Singapore has opened my mind and perspective to be more grateful in evey aspects of life that I am enduring now, at this very moment of time.

Till we met again, Laos.

Ramadhan 2015 …

Dah bertahun-tahun buat blog, bertahun-tahun jugalah post entry pasal Ramadhan mesti ada.

Bezanya cepat atau lambat je entry Ramadhan nie keluar.

Apapun, di setiap Ramadhan yang sedang dan telah berlalu, aku dipinjamkanNYA lagi nyawa dan masa untuk meraikan bulan mulila ini dengan kepelbagaian rezeki dan nikmat lain yang sudi juga DIA pinjamkan untukku.

Tahun ini, beraya berempat nampaknya kami.

Alhamdulilah.

Dengan adanya Nawal Najah ke dalam keluarga kami, seakan melengkapkan lagi perjalanan hidup aku dan suami yang bukan calang-calang diduga dari hari ke hari, dari tahun ke tahun.

Allahuakbar.

Itulah mungkin NIKMAT hidup sebenar yang Tuhan janjikan kepada umatnya. Tidak sekalipun aku mahu cuba merungut secara gegak gempita, but I guess cukuplah sekadar mengeluh secubit dua dan bersandar bahu pada suami tercinta (sambil lap air mata sikit-sikit). Seminit dua, terus jadi lega dan YEAH, BRING IT ON!

Jenis aku, malas betul hendak meratapi perkara sedih lama-lama dalam any of my 24 hours a day. Makanya, datang perkara sedih, ingat sejam dua, then lupus! Terminated. Eceh.

Oh dan dalam pada entry ini terus-terusan dalam percubaan untuk dimuatnaik, banyak lagi rupanya dugaan Ramadhan lain yang datang.

Baru minggu sudah, suami ditahan wad di HKL kerana denggi.

Sesuatu yang sememangnya di luar kotak fikiran aku untuk berhadapan dengan situasi begini. Tetapi sejauh mana kuasa manusia untuk melawan takdirNya.

Kurang pasti, kurang arif bagaimana boleh encik suami dijangkiti. Seingat aku, balik sahaja dari bercuti pulang ke kampung suami di Penang, terus dia demam 3 hari lamanya dengan (yes) tanda-tanda denggi.

Awal juga dia mendapatkan rawatan, terus ditahan and now he’s home with less post-symptoms of the disease. Abundantly sweating and the only way to get rid of it is to consume lots and lots of water.

Alkisah semua orang pun maklum, denggi tiada lagi penawar sampai ke hari ini. The only remedy for this disease is water and papaya juice (a doctor friend of mine believed it so, thus I tend to trust him) .. makanya derdiktator la aku mengerah, mengingati suami untuk melakukan seperti apa yang disaran.

Begitu beginilah yang berlaku.

Dan pada ketika entri ini ditulis, hari ini sudah masuk Ramadhan ke-23.

Seminggu lagi, insyallah dan dengan izinNya juga besar harapan dan doaku untuk bertemu lagi Ramadhan yang lain.

Amin amin ya rabb al amin.

Bila sudah rindu…

Rindu benar!!Arghh stress. Stress bukan soal kerja, tetapi gara-gara rindu.

Ok, angau-angau~ Tuduhan tidak berasas. Ya saya tahu encik suami sudah banyak hari kerja malam. Hanya bertegur pun, kalau saya kucup tanggannya bila hendak pergi kerja. Kau bayangkan punyalah rindu?~

Eh eh jangan mengarut. Tahu sudah jam 5.30pm. Okay straight to the point. Saya rindu la nak berblogging. Sudah banyak malam jiran-jiran saya ‘kedekut’. Huhu…

Maaf. Saya bukan bermulut jahat. Huhu…Kedekut mahu share linksys sajork. Jangan marah naaa…

Saya juga asyik kelupaan sahaja mahu membayar broadband bill.  Itu yang rindu jadi memuncak. Kan ke saya sudah tanam azam mahu jadi blogger tegar? Bila tekad sudah ada, niat pun terpasang, minat berkobar-kobar…bila ada batu penghalang, memang jiwa kacau sekejap jadinya. Semua gara-gara tiada internet connection. Terpaksa ambil kesempatan di pejabat.

Ampun2x. Sesekali. Ini pun setelah banyak kerja ‘diketuk’ hari ini. Saya sukses penuhi deadline. Wee!Untuk hari ini sahaja baru, kecoh la kau Abby? Ok. Dot.

Sudah 5.30pm. Wee! Balik dahulu ya kawan-kawan. Banyaknya cerita. Banyak sudah saya ‘tweet’ semalam. Maka menggunung cerita. Kamu dan kamu, tunggu update ok?

p/s:  Saya kembali ‘capek’ dengan trafik yang ditempuh pada pagi hari. Warga Sg Buloh, jom kita buat jadual keluar bekerja. Boleh sama-sama memandu perlahan, cermat dan selamat. Fuh, memberi pesanan kepada diri sendiri sebab banyak kali ‘brek mengejut’ pagi ini.

Hitung hari…

Yang benar, lagi nyata. Hanya tinggal…

17 hari

sahaja lagi.

Ampun memang kaget sekejap rasanya. Memang lurve tengok ticker wedding, tetapi lurve juga hati ini untuk dup dap.

Bila berborak dengan Mr fiancee, kami siap bertekak macam orang tak percaya tarikh dah dekat.

Apa kau giler Abby? Makin nak kahwin, makin bertekak?! Argh bertekak mengada-ngada. Dulu beriya citer kat orang, ‘Lama lagi….’, ‘4 bulan lagi…’. Ha amik kau…sekarang, terdiam ja. Bila ditanya, senyum kambing kami.

Persiapan?

Alhamdulilah. Bilik Abby sudah tidak seperti bilik anak dara tetapi sudah seperti bilik pengantin. Kosong, sepi. Tiap-tiap hari pun kena bebel dengan Mama. Kalau tidak, sampai ke sudah Abby tidak keruan hendak mulakan langkah mengemas itu ini.

Untuk pengetahuan, Abby bercuti kahwin pun bermula Jumaat, hari nikah itu. 22hb, Abby masih lagi bekerja. Harap-harap tidak akan banyak tekanan hari itu. Balik kerja, berehat, tolong-tolong sambil tunggu saudara mara datang.

Ah asyik, anak-anak akan datang lagi umah Kak Bilah!Tidak sabar mahu bergambar kahwin bersama mereka semua.

Kembali bekerja semula pun pada Selasa, 27hb. Memang tidak dapat bercuti panjang.

Menunggu pula majlis bertandang selang 3 minggu. Itupun kes serupa. 21 Nov, tarikh sanding. 20 Nov Subuh baru kami bertolak pulang ke Penang. Menyusul di sebelah petangnya pula, saudara mara dan keluarga Abby bertolak ke pulau. Bermalam di satu pusat peranginan yang telah pihak keluarga mertua sediakan.

Kelainan ?

Majlis kahwin semua pun serupa. Ada upacara nikah, ada juga upacara bersanding.

Cuma..

Abby ingin lakukan sedikit kelainan. Moga-moga menjadi dan lancar semuanya. Kelainan yang dimaksudkan adalah yang setakat ini di dalam keluarga Abby, tiada siapa lagi yang pernah adakan seumpamanya.

Aku tahu, orang lain lagi sakan majlisnya. Beriya!Apalah sangat kelainan yang 2 ini. Tak apa, niatnya biar semua happy. Biar aku juga happy!

Oh ya, sebelum itu biar Abby perkenalkan tema perkahwinan iaitu…

Meriah tetapi penuh kesederhanaan!

Bila sudah diagih-agih kad jemputan, terasa tidak cukup print 1000 keping shj.

Ahhh stress…backup cards takde. Cis, itupun kau nak citer ke Abby? Huhu..

Berbalik pada soal  kelainan, tentatif program adalah seperti berikut :

23hb Oct (3pm) – Akad Nikah

23hb Oct (8pm) – Malam Berinai, Poco-poco dance

24hb Oct (10am) – Majlis Khatam Al-Quran

24hb Oct (2pm) – Majlis Persandingan

Ermm..ada kelainan ker? Ada ker? Lu pikirlah sendiri. Hehe

See you guys there! Cant wait!

Lebaran Kali Ini…

Lebaran kali ini cukup, cukup sederhana. Cukup dengan kehadiran keluarga tercinta di sekeliling, dengan kesihatan yang walafiat diberikan serta kehadiran seorang insan yang bakal bergelar pasangan hidup. Cukup.

1 Syawal adalah esok hari. Di sebelah pagi Abby dan keluarga (kemungkinan disertai juga oleh Mr fiancee) akan beraya di Segambut (tahun pertama tanpa Nenek Timah) dan diikuti sebelah petangnya pula di Sabak Bernam. Mungkin tidur di sana semalam dua.

Bila sudah berpindah ke Sungai Buloh, sudah tidak merasa kami jarak perjalanan yang jauh. Jenguk kiri, jenguk kanan…sampai dah ke kampung. Alhamdulilah 🙂

Tiada apa lagi yang mahu ditintakan buat masa ini. Melainkan rasa syukur kerana dapat menunaikan ibadah puasa di samping berharap ketemu lagi Ramadhan tahun hadapan. Syukur juga kerana hari raya ini, Abby dapat meraikannya dengan ‘aman’ sekali tanpa usikan kerja. Alhamdulilah 😉

Selamat Hari Raya Aidilfitri dan Maaf Zahir Batin

dari Nabilah Saleh & Ismail Ali

untuk sahabat handai dan semua pembaca Abbythejournalist yang setia mengikuti perjalanan suka duka hidup kami, tidak kurang juga yang tidak meminatinya (barangkali)..

Semoga Lebaran ini diraikan dengan meriah bersama keluarga dan insan tersayang, berwaspada ketika memandu pergi dan pulang ke kampung halaman serta beroleh barakah dan 1000 kegembiraan di hari yang mulia ini.

Sakitnya…

Ha ah, sakit sangat3. Rahang gigi Abby~!Arghh…Ngilu rasa setiap kali cuba nganga mulut. Punca sakit tak tahu kenapa. Tak pergi lg ke dentist sbb habis keje, terus balik rumah.

Kenapa ek? Sakit gigi ke? Gusi bengkak ke?Atau…Begok?!

huhu…entah betul ke idak ejaan Abby tu. Tapi kalian semua mesti tahu kan benjolan tu. Abby pernah kena sekali, seingat Abby masa darjah 5.

Bengkak leher Abby sebelah dibuatnya. Benjol besar lak tu, masa tu di leher. sakitnya tak berapa mcm yg Abby alami sekarang di rahang mulut@gigi. huhuhu….paling bisa, setiap kali Abby nk bukak mulut. Sengih sampai ke telinga, tak rasa sakit apa. Tapi cubalah bukak, aduuuuuuuuuuuh menjerit kejap Abby di pantry siang tadi, tahan ngilu~ huhuhuhu

Diam tak diam dah seminggu di bulan Feb. Menghitung hari lah gamaknya Abby…hehe

Oh ya, kebelakngan ini Abby jadi kangen bangat sama kawan-kawan sekolah dan zaman matrik dulu. Sebahagiannya berjaya jugak dikumpulkan dalam Facebook, tetapi ada juga yg tiada.

Sampaikan hari tu, Abby jadi sayu mendengarkan lagu nasyid Amar (Tak tahulah kalian tahu ke tak, tp ianya sangat top masa zaman2 Abby di matrik..hehe. masa hingusan lg). Lagu tajuk Cebisan Kenangan. Surf dan dengar di Youtube, buat pertama kalinya, Abby menangis (hehe..ratu air mata betullah Abby ni 😉 ).

Teringat sorang2 wajah di matrik, di dalam kelas praktikum, dewan kuliah khasya Aras 4 blok A1.

Geng Aras 4 blok A1 mmg best!Alhamdulilah ada yg masih keep in touch. Terus saja, Abby buzz Bee (roommate) dan request agar diadakan 1 reunion menjelang Mac nnti. Bee said yes! and she was touched mendengarkan Abby nangis dengar lagu Amar. Mana taknya, ko lah Bee yg kenalkan kaset Amar pada aku. Zaman dulu kaset ya kengkawan..hehe

Lepas tu, Azy (kawan sepraktikum dulu) pulak online. Apa lagi, buzz Azy!Request benda yg sama…hehe. Khabarnya semua rakan2 guru ku di UPSI sedang LI. Ermm, mereka cuba usahakan cuti hujung minggu. Al-maklum, tak nak lah memaksa mereka, tetapi kena cuba jugak jupe a.s.a.p

Yeah, meaning Abby akan sertai 2 small gaths soon. Insyallah~

Arghhh, sakit tak ilang lagi.Huhuhuuhuhuhuhu……………

toothache1

Sabtu…

Hujung minggu Abby adalah di pejabat juga. Tetapi hari ini lain sikit, sebabnya Abby akan bekerja di untuk 16 jam hari ini….dan lagi 16 jam utk esok, Ahad. Keseluruhannya adalah 32 jam ya kawan-kawan…

Kenapa?

Sebabnya kerana kena bekerja la. Tiada petugas lain yang hendak bekerja di kala-kala hujung tahun ini agaknya..haha.  Bagi Abby, tidak kisahlah bekerja alang-alang c.i.n.t.a hati juga bekerja. Tetapi bukanlah sebab itu sahaja alasannya. Kebanyakan cuti yg Abby pohon adalah untuk waktu class dan exam yg lepas. Kiranya, inilah waktu untuk menggantikannya balik. Lagipun, sem 2 akan bermula balik dah Jan nnti…maka inilah masanya nk kumpul ‘harta’ wat tanggung duit pengajian nnti…. 😉

Mama call Abby pagi tadi. Tanya samada Abby kerja ke tidak. Mereka semua di Sogo, shopping barang sekolah Ajim. Huhu..wish i could join. Jejalan, cuti mata dan grab barang sikit2…hehe..harus~!Tetapi apakan daya, saya di Bernama, mama!

Huhu..takpe2, nasib baik ada My Love Patzzi yg bisa menceriakan Abby..Hehe.Tak kisah la hang pa semua nak kata Abby ketinggalan ke hape ke..I admit that. Baru la nk layan citer Korea yg comel sangat-sangat ini..Semuanya comel tentang drama yang satu ini..nice one~

perfect63655

Sudahnya, Abby habis dah nonto DVD box Korean drama ni dalam 2 hari. And im waiting for more……..!!!!